Dasar-dasar Fotografi (untuk Pemula).. Lanjutan (2)

Kecepatan Film dan ISO

Beberapa tip dasar fotografi digital kita telah mengarah pada bagaimana menggunakan kecepatan rana dan bukaan untuk memanipulasi apa yang akan orang lihat dalam gambar akhir yang kita buat, tapi perlu diingat bahwa pengaturan ini digunakan untuk memutuskan bagaimana gelap atau terang cahaya gambar nantinya.

Namun, baik aperture maupun kecepatan rana sendiri bertanggung jawab atas bagaimana foto itu dibuat. Satu faktor lagi yang memainkan bagian ini adalah sensitivitas cahaya dari film atau sensor digital. Kamera digital memiliki pengaturan yang memungkinkan pengguna untuk menyesuaikan ISO. ISO adalah ukuran seberapa sensitif media perekam (baik film atau sensor kamera digital). Semakin tinggi angka, semakin cepat akan bereaksi terhadap cahaya. Sebaliknya, semakin rendah jumlah, sensor kurang sensitif, dan karena itu lampu lebih diperlukan untuk menambah cahaya.

Tren pada pengaturan ISO tinggi, di mana hanya sedikit cahaya yang dibutuhkan oleh media perekam, akan menyebabkan tingkat gangguan muncul ke dalam gambar. Untuk media film efek ini disebut gabah, dan memberikan tampilan titik-titik acak yang membentuk gambar. Untuk digital, hal itu disebut kebisingan (noise) dan sering bisa lebih seragam dan memberikan penampilan yang tidak berbeda pada gambar yang dicetak di koran.

ISO ditunjukkan dengan satu set nomor, biasanya seperti 100; 200; 400; 800; 1600. Hal ini untuk menunjukkan bahwa dengan kenaikan masing-masing, setengah jumlah cahaya yang diperlukan untuk mencapai efek yang sama.

Sekarang harus diingat bahwa, secara tradisional, aperture dan shutter speed juga bertambah dengan dua kali lipat dalam ukuran atau kecepatan, dan itu harus jelas bahwa perubahan dalam satu pengaturan ini membutuhkan perubahan yang sama dari salah satu yang lainnya di arah ya

ng berlawanan untuk mencatat jumlah cahaya yang sama dan untuk gambar akhir yang sama.

ilustrasi tiga parameter sebagai segitiga. Ketika salah satu sudut dipindahkan, baik satu atau kedua sudut lainnya juga akan bergerak. Misalnya, kita mulai dengan set ISO kamera pada 400, kecepatan rana di 1/250th per detik dan aperture pada F16. Katakanlah kita memutuskan kita ingin kedalaman pandangan (depth of field) kurang, artinya kita perlu menyesuaikan aperture, tapi kita tidak ingin gambar menjadi terlalu terang. Kita harus mengubah ukuran aperture untuk F11, yang menggandakan ukuran, dan menggandakan jumlah cahaya yang melewati lensa, dan untuk memastikan bahwa cahaya terlalu banyak tidak menyebabkan gambar menjadi terlalu terang, kita harus membagi dua jumlah waktu rana  ke 1/500th atau membagi dua kepekaan media perekam dan mengubah ISO ke 200 untuk eksposur yang akurat.

Apakah yang dimaksud dengan paparan akurat?

Sementara setting ISO biasanya disesuaikan oleh pengguna, sebagian besar (saya berani mengatakan semua) kamera digital memiliki light meter built in, dan dapat menyesuaikan aperture kecepatan rana untuk pengguna dalam foto instan.

Tapi meskipun telah ada kemajuan luar biasa dalam cara mengukur seberapa banyak cahaya, mesin akan selalu tidak sempurna karena tidak dapat mengantisipasi efek yang diinginkan pengguna untuk menciptakan.

Untuk sebagian besar pengambilan foto, meter kamera akan baik-baik saja dan akan memberikan foto baik, tetapi saat itu disajikan dengan seperangkat rumit, atau fotografer berupaya efek visual yang tidak biasa, kesulitan dimulai.

Kadang-kadang kamera akan tertipu untuk merekam cahaya terlalu banyak, yang akan menghasilkan gambar yang terlalu terang. Ini disebut overexposure. Underexposure adalah ketika tidak cukup cahaya, dan gambar terlalu gelap.

Contoh klasik adalah ketika memotret lanskap yang tertutup salju. Meter kamera ‘terlihat’ di tempat kejadian dan mengukur banyak cahaya memantul dari salju. Namun, ia tidak memiliki cara untuk mengetahui bahwa putih hampir murni, dan menghitung bahwa seharusnya menggelapkan gambar ke mengimbangi jumlah besar cahaya yang memukul sensor nya. Foto yang dihasilkan akan menunjukkan salju lebih gelap dari yang seharusnya, hampir ke titik di mana akan muncul abu-abu. Dalam hal ini fotografer harus mengkompensasi kesalahan dalam pengukuran, baik dengan menimpa meter sepenuhnya atau dengan menetapkan dial kompensasi eksposur negatif untuk satu atau dua step (+1 atau +2).

Situasi lain di mana kamera sering kali gagal dalam menentukan situasi kontras yang sangat tinggi atau ketika ada sumber cahaya dalam bingkai, seperti ketika Anda mengambil gambar dari sebuah pohon Natal di luar ruangan setelah gelap. Adegan keseluruhan sangat gelap dan akan memerlukan paparan panjang di aperture yang besar dan pengaturan ISO tinggi, tetapi kamera sering tertipu oleh daerah kecil cahaya terang (dalam hal ini lampu Natal) ke dalam pemikiran bahwa itu sebuah situasi yang sangat terang. Hal ini tidak biasa untuk kamera underexpose sebanyak 3 atau 4 step, yang dapat mengakibatkan gambar yang sangat mengecewakan. Dalam kasus ini, tidak ada rincian di pohon dan cabang akan discernable, semua orang akan dapat melihat bahwa spesifikasi dari cahaya terang dalam kegelapan. Untuk mengkompensasi hal ini fotografer sebaiknya menimpa meter sepenuhnya, atau menyesuaikan tombol kompensasi eksposur ke -2 atau -3.

Tapi falibilitas pengukur cahaya otomatis tidak hanya terletak dalam kecenderungan untuk keliru, juga dalam kurangnya kreativitas.

Mungkin sangat baik bila fotografer ingin underexpose adegan untuk menciptakan efek visual yang ia perjuangkan. Siluet adalah salah satu contoh underexposure bekerja untuk keuntungan dari dampak visual. Contoh lain dari penggunaan underexposure, dimana seluruh gambar dicatat lebih gelap dari biasanya, menciptakan temaram, merasa tak menyenangkan, disebut “low-button.” Kebalikan, dimana pencahayaan yang digunakan disebut “high-key”. Ini dapat digunakan untuk efek yang besar, seperti ketika Anda memotret sosok kesepian berjalan di padang pasir. Terutama ketika difoto hitam putih, itu akan memberi gagasan  lanskap panas yang memancar.

Dalam keadaan seperti itu, dan banyak lainnya, akan lebih bijaksana untuk menyesuaikan pengukur cahaya sebagai budak Anda, bukan tuan. Jangan takut untuk menyesuaikan dan mengekspos, melihat apa yang terjadi, kemudian mengubahnya dan coba lagi. Kemungkinan visual yang tidak terbatas.

Bunga Kubah Mas

Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Danang Images

My Blog, My Inspiration

Insan Swadesi

Dahulukan usaha, baru cari bantuan

iKKi FotoNote's

Rekam Jejak Idup Anda Dengan Blog, Lets Go-Blog

classphotography

tips photography dan teknologi photography terbaru

herdailydigest

Travel. Explore. Share.

Lora Mercado

Life. Art. Photography.

ATELIER c157

- ART & PHOTOGRAPHY -

Matt on Not-WordPress

Stuff and things.

%d bloggers like this: