Dasar-dasar Fotografi (untuk pemula) Lanjutan..(1)

Aperture dan Depth of Field

Aperture lensa, dalam fotografi digital, adalah lebar bukaan layar yang menentukan jumlah cahaya yang dimasukkan kedalam sensor gambar (disamping kecepatan rana), dalam pengertian bukaan terlebar merupakan jumlah cahaya terbanyak, dan bukaan terkecil merupakan jumlah cahaya paling sedikit dalam variabel lainnya yang sama.

Ini bukan pelajaran sederhana, dan waktu belajar cukup lama, tapi menguasai konsep aperture membuat Anda mengambil langkah pertama untuk menjadi master dari seni fotografi.

Bagaimana untuk menyesuaikan aperture

Kebanyakan SLR digital dan beberapa compacts memiliki setidaknya tiga modus bidikan berikut: Manual (dinotasikan dengan M besar); Prioritas Shutter (S besar atau TV) dan Prioritas Aperture (Anda sudah menebaknya, besar A atau Av). Dua yang terakhir ini akan memungkinkan Anda untuk secara manual menyesuaikan aperture. Pada mode Manual, Anda harus menetapkan kedua kecepatan rana dan bukaan untuk eksposur yang akurat, sedangkan dalam mode Aperture Priority Anda hanya perlu mengatur f-stop, kamera akan mengatur kecepatan rana untuk Anda.

Jadi mari kita asumsikan Anda berada dalam mode Aperture Priority. Di mana Anda akan menyesuaikan diafragma yang dipilih akan tergantung pada kamera Anda dan kombinasi lensa. Untuk beberapa kamera Anda harus mengubah cincin yang berada tepat di dasar lensa, yang terletak pada tubuh kamera. Bagi yang lain dengan pengaturan pada cincin ini harus berada pada jumlah terbesar, dan f-stop sebenarnya dipilih melalui dial atau tombol di kamera itu sendiri. Menemukan tombol yang menyesuaikan f-stop akan sering memerlukan latihan merasakan lingkungan sekitar untuk  mengubah satu set nomor pada kamera dengan cara yang tampaknya tidak teratur seperti F5.6, f8, F11, F16, F22.

Jika Anda memotret dalam mode Aperture Priority dan f-stop yang dipilih terlalu besar atau kecil untuk pengaturan ISO Anda maka kamera akan menampilkan pesan kesalahan seperti “lo” atau “hi”. Bila Anda mengindahkan peringatan ini, gambar Anda mungkin akan terlalu terang atau terlalu gelap. (Tentu saja, kamera built in light meter mungkin keliru dalam persfektif cara pandang gambar yang kita inginkan, Anda masih diberi kewenangan memilih bila memang pengaturan tersebut yang Anda inginkan).

Penjelasan Aperture

Dalam fotografi, aperture mengacu pada ukuran lubang dalam lensa kamera melalui cahaya yang bisa lewat. Ukuran aperture ini dapat disesuaikan dalam hampir semua lensa yang sesuai dengan kamera digital. Dengan menyesuaikan ukuran aperture, fotografer dapat memastikan bahwa jumlah yang benar cahaya mencapai sensor digital dalam setiap paparan yang diberikan.

Dengan demikian, ini adalah salah satu dari tiga elemen yang digunakan untuk memberikan citra yang benar. Yang lainnya adalah lamanya paparan, yang disebut kecepatan rana, dan sensitivitas cahaya dari sensor, yang disebut ISO.

Aperture dapat diatur secara manual atau, dalam kebanyakan kamera, secara otomatis oleh kamera. Ketika diameter aperture berubah, satu set pisau di dalam lensa mempersempit atau membuka untuk memungkinkan lebih atau kurang cahaya melewati lensa.

Tindakan mempersempit kecepatan rana yang sering disebut sebagai ‘stop down’, dan saat memperlebar membuka itu disebut ‘stop up’.

Tombol seleksi stop (yang memilih ukuran aperture) ditandai dengan satu set nomor aneh  seperti disebutkan di atas, sering dimulai pada F5.6, diikuti oleh f8, lalu F11, F16 dan F22. Mungkin ada satu atau dua step pada kedua skala.  Jumlah tersebut menunjukkan ukuran terbalik aperture yang berkaitan dengan panjang fokus lensa. Hal ini memang tidak mudah dipahami, tapi intinya adalah bahwa semakin besar nomor, semakin kecil lubang, dan oleh karena itu, kurang cahaya yang melewati lensa. Semakin kecil angkanya, semakin besar lubang, dan lebih banyak cahaya untuk ditransmisikan.

Jadi, hal lain dianggap sama, makin terang cahaya dimana gambar diambil, lampu kurang akan diperlukan untuk paparan yang akurat dan semakin besar f-nomor satu harus digunakan. Kebalikannya, redup cahaya, semakin besar lubang yang dibutuhkan, dan semakin kecil f-nomor yang dipilih.

Setelah Anda memahami ini, Anda sudah setengah jalan untuk menangkap semua yang diperlukan untuk menjadi master dari aperture.

Kedalaman pandangan (Depth of Field) dan aperture

Aperture adalah lebih dari sekedar alat yang digunakan untuk menyesuaikan ukuran lubang di lensa. Hal ini mungkin alat komposisi terkuat  dari kepandaian seorang fotografer.

Sesuatu yang menarik akan terjadi ketika ukuran aperture berubah.  Ketika dibuka, dan lebih banyak cahaya melewati lensa, daerah yang muncul dalam fokus di kedua sisi jarak yang lensa fokuskan menjadi lebih kecil.

Bayangkan ini: ketika Anda mengambil gambar potret. Anda fokuskan lensa pada subjek. Di belakangnya ada pohon. Jika Anda mengatur lensa dengan aperture besar (nomor kecil) pohon di belakangnya tidak akan fokus. Jika Anda menggunakan aperture kecil, maka pohon akan fokus.

Ini produk sampingan dari menyesuaikan ukuran kecepatan rana yang disebut sebagai ‘Depth of Field’ yang diterjemahkan ke kedalaman (atau jarak) dari daerah yang akan tetap fokus untuk aperture yang diberikan dalam suatu jarak fokus.

Utilitas kreatif menyesuaikan Depth of Field segera dimengerti, yaitu dengan mengubah seberapa besar bagian dari foto itu  dalam fokus, Anda dapat mengontrol persis semua rincianyang muncul dan yang tidak, yang memungkinkan Anda untuk membuat mata pemirsa di mana pun Anda inginkan sesuai dengan cara pandang Anda sebagai Fotografer.

Lebih lanjut tentang Depth of Field (kedalaman pandangan)

Depth of Field menjadi lebih besar dengan lubang yang lebih kecil, dan sebaliknya, tetapi ada hal-hal yang sedikit lebih rumit dari itu.

Depth of Field mengurangi jarak pendek fokus, jadi jika Anda berfokus pada topik yang sangat dekat dengan lensa, Anda akan memiliki kedalaman kurang dibandingkan jika Anda berfokus pada subjek yang jauh.

Ini memiliki konsekuensi yang luar biasa untuk fotografi makro dan sering kali menjadi sangat sulit untuk mendapatkan bagian kecil dari gambar fokus.

Lebih lanjut, Depth of Field  selalu kurang untuk lensa yang lebih pendek, bahkan dengan setting f-stop yang sama dan jarak dari subjek. Jadi jika Anda menembak dengan lensa yang sangat panjang, Anda akan berjuang untuk kedalaman yang cukup, lebih sering tidak.

Akhirnya, Depth of Field di kedua sisi titik di mana lensa difokuskan tidak sama. Daerah gambar dari kamera yang akan tetap menjadi fokus harus diberikan f-stop yang lebih besar dari pada untuk objek dekat dengan kamera.

Ada pepatah seorang fotografer tua itu yang mengatakan: “Fokus sepertiga”, namun ini hanya panduan, dan ketika Anda mendekati obyek, daerah itu tetap berada di fokus di kedua sisi jarak yang telah Anda atur, yang berarti bahwa daerah itu tetap berada di fokus di depan dan di belakang titik ini.

Hal ini juga penting untuk diingat bahwa dalam kebanyakan kamera, ukuran kecepatan rana tidak benar-benar disesuaikan sampai saat foto itu diambil.

Ini berarti bahwa gambar yang Anda lihat saat Anda melihat di jendela bidik tidak sesuai dengan gambar akhir. Apa yang Anda lihat, adalah foto itu akan seperti jika aperture diatur dalam pembukaannya terbesar (jumlah terkecil). Kebanyakan SLR digital memiliki ‘Depth of Field pratinjau’ , yang ketika tertekan akan menyesuaikan aperture untuk pengaturan yang diperlukan, berarti bahwa gambar dalam jendela bidik akan redup ke bawah bagian sedikit dan yang lebih besar dari gambar akan menjadi fokus, memungkinkan fotografer untuk melihat gambar secara lebih nyata

Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Danang Images

My Blog, My Inspiration

Insan Swadesi

Dahulukan usaha, baru cari bantuan

iKKi FotoNote's

Rekam Jejak Idup Anda Dengan Blog, Lets Go-Blog

classphotography

tips photography dan teknologi photography terbaru

herdailydigest

Travel. Explore. Share.

Lora Mercado

Life. Art. Photography.

ATELIER c157

- ART & PHOTOGRAPHY -

Matt on Not-WordPress

Stuff and things.

%d bloggers like this: